Beranda Peristiwa Megapolitan Polres Jakbar Beserta Jajaran Gelar Gerakan Kampanye Anti Hoax

Polres Jakbar Beserta Jajaran Gelar Gerakan Kampanye Anti Hoax

46
Polres Jakbar Beserta Jajaran Gelar Gerakan Kampanye Anti Hoax
Jajaran Polres Metro Jakarta Barat secara serentak menggelar kegiatan gerakan anti Hoax yang melibatkan tokoh masyarakat dan tokoh agama di sejumlah titik wilayah hukum Jakarta Barat. Antaranya Tomang, Slipi, Cengkareng, Kalideres, Grogol, Tambora, dan perempatan Pintu Besar, Selatan, Tamansari. Senin (12/03).

TAMBORA, Pelitajakarta.com – Jajaran Polres Metro Jakarta Barat secara serentak menggelar kegiatan gerakan anti Hoax yang melibatkan tokoh masyarakat dan tokoh agama. Kegiatan tersebut berlangsung di sejumlah titik wilayah hukum Jakarta Barat. Antaranya Tomang, Slipi, Cengkareng, Kalideres, Grogol, Tambora, dan perempatan Pintu Besar, Selatan, Tamansari. Senin (12/03).

Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Hengki Haryadi SIK MH menerangkan, kampanye anti hoax ini dilakukan beberapa titik lampu pengatur lalu lintas, stasiun kereta api, dan terminal bus di wilayah Jakarta Barat.

Kampanye anti hoax ini turun langsung ke lapangan bertemu masyarakat. Baik itu di area Jembatan Besi, Slipi, Stasiun Beos, di terminal Bus, kolong fly over, dan beberapa titik lainnya di Jakarta Barat.

“Acara ini digelar agar semua elemen masyarakat di Jakarta Barat ini dapat pintar memilah informasi yang baik dan benar, kampanye ini pun menandakan Jakarta Barat perang terhadap informasi hoax.” terang Hengki.

Ditengah-tengah pengendara. Hengki turun ke jalan memberikan stiker Gerakan Anti Hoax dan bunga mawar sambil menjelaskan bahwasanya aparat kepolisian tengah mensosialisasikan kampanye anti hoax agar masyarakat tidak menjadi pelanggar hoax. Karena sesuai Undang-undang IT No 19 tahun 2016 dimana bagi pelanggar akan terjerat sanksi hukum diatas 5 tahun.

“Mari kita jaga Indonesia, terutama menjelang pelaksanaan Pilkada serentak dan Pilpres 2019. Jangan mudah percaya berita atau kabar hoax yang belakangan disebarkan orang tidak bertanggung jawab melalui media sosial dan selebaran gelap. Jika ada berita hoax mari bersama-sama untuk Lawan, Kejar, Tangkap, Adili.” jelasnya.

Masyarakat juga terlihat begitu antusias mengikuti acara ini dan memberikan apresiasi terhadap acara yang dinilai bermanfaat

Dimas, salah seorang pengendara yang melintas mengatakan, acara ini merupakan aksi nyata kepedulian atas banyaknya berita hoax yang belakangan dinilai meresahkan banyak pihak.

“Kalau menurut saya ini bagus ya, karena sekarang lagi hangat hangatnya dan berita bohong itu memang sangat berbahaya. Kita harus jadi pembaca yang cerdas, harus di lihat dan dicek dan ricek, sekarang ini kan banyak banget hoax, jadi memang bagus untuk dideklarasikan seperti ini.” ujarnya.(Red)