Bencana Banjir Menyebabkan Perpindahan Massal Dan Krisis Kemanusiaan Yang Meningkat di Sudan Selatan

Bencana Banjir Menyebabkan Perpindahan Massal Dan Krisis Kemanusiaan Yang Meningkat di Sudan Selatan
Kamp pengungsi internal (IDP) Bentiu dari udara. Air banjir mengelilingi kamp, tempat tinggal sekitar 120.000 orang. Tanggul adalah satu-satunya yang melindungi kamp dari banjir. Foto: Peter Caton)

SUDAN SELATAN, Pelitajakarta.com – Sebuah rakit darurat kecil yang terbuat dari terpal plastik dan diisi dengan rumput kering hanyut di sepanjang aliran Sungai Nil, di atasnya duduk seluruh keluarga beranggotakan delapan orang – yang termuda masih bayi. Dan semoga mereka akan berakhir tidak seburuk apa yang mereka tinggalkan.

Di atas rakit kecil ini ada semua yang mereka miliki: beberapa pakaian, dan beberapa panci untuk memasak, yang sebagian besar berisi bunga teratai yang mereka petik dari air. Di belakang mereka, desa mereka hampir terendam banjir. Mereka harus segera pergi sebelum air menjadi terlalu tinggi untuk diseberangi oleh anak-anak dan orang tua, dan kemudian melakukan perjalanan dengan rakit darurat atau kano dari batang pohon untuk mencapai daratan yang lebih aman.

Karena banyak negara di Afrika Timur menderita kekeringan terburuk dalam empat dekade, Sudan Selatan duduk dengan gelisah di ujung spektrum yang berlawanan – jenuh oleh banjir hebat selama bertahun-tahun yang telah mempengaruhi lebih dari satu juta orang di negara itu. Banjir empat tahun berturut-turut telah menyebabkan sekitar dua pertiga negara terendam air, dengan Jonglei, Bahr El Ghazal Utara, Nil Atas, Unity, Warrap, Khatulistiwa Barat, dan Negara Bagian Danau di Sudan Selatan dan Wilayah Administratif Khusus Abyei, semuanya mengalami banjir parah. banjir dalam beberapa bulan terakhir.

Banjir musiman Sungai Nil dan anak-anak sungainya adalah tipikal. Namun, banjir dalam beberapa tahun terakhir belum pernah terjadi sebelumnya. Menurut warga, musim hujan datang lebih awal dan berlangsung lebih lama. Bahkan intensitas hujannya jauh lebih tinggi dari sebelumnya. Ketinggian air begitu tinggi dan tanah begitu tergenang air sehingga air belum sepenuhnya surut di sela-sela musim kemarau; mengakibatkan genangan yang cepat selama hujan dan memperparah krisis setiap tahun berturut-turut sejak 2019.

Masyarakat mempersiapkan diri menghadapi musim hujan dengan membangun tanggul – tembok yang terbuat dari tanah untuk menahan air dari desa mereka. Namun tahun ini, persiapan darurat tidak cukup untuk menahan banjir. Di Kabupaten Ulang, misalnya, seluruh desa terendam pada bulan Oktober ketika tanggul jebol akibat hujan lebat. Fasilitas kesehatan, sekolah dan banyak rumah terendam banjir.

“Airnya datang pagi-pagi sekali. Semua orang pergi untuk menambahkan lumpur ke tanggul. Kami mengerjakannya sepanjang malam tetapi keesokan paginya itu di luar kendali kami. Kami lari menyelamatkan diri,” kata Nyanyieth Bang, yang tinggal di Doma di Ulang. “Banjir membuat semua orang mengungsi. Itu membanjiri semua desa dan ternak juga tenggelam. Rumah kami roboh diterjang banjir. Itu adalah bencana besar bagi kami.”

Dari hari ke hari, desa-desa menjadi terpisah satu sama lain, dengan banyak komunitas terdampar di “pulau” dan terputus dari layanan, yang sekarang hanya dapat diakses dengan perahu atau kano. MSF menjalankan layanan penjangkauan dan klinik keliling untuk memastikan layanan kesehatan tersedia bagi orang-orang yang paling rentan di daerah terpencil. Namun, menjangkau beberapa komunitas tetap menjadi tantangan besar.

“Banjir berdampak pada kemampuan kami untuk mengirimkan bantuan dan menjangkau masyarakat yang membutuhkan. Banyak jalan di seluruh negeri tidak dapat dilalui oleh banjir. Di sejumlah lokasi di mana MSF beroperasi, pesawat kami tidak dapat mendarat karena landasan udara banjir,” kata Aline Serin, Kepala Médecins Sans Frontières (MSF) atau Doctors Without Borders di Sudan Selatan. “Kurangnya akses ini menghambat kemampuan kami untuk membawa pasokan medis dan barang-barang penting lainnya, yang membahayakan nyawa. Ini juga berdampak pada kemampuan kami untuk memindahkan pasien yang membutuhkan perawatan darurat.”

Sebagian besar genangan air banjir juga menjadi tempat berkembang biak yang sempurna bagi nyamuk, yang menyebabkan ledakan kasus malaria. Antara Juli hingga September tahun ini, MSF merawat 81.104 pasien malaria.

Banjir telah menelantarkan ratusan ribu orang, membunuh jutaan hewan dan menghancurkan ribuan hektar tanaman, menambah krisis ketahanan pangan yang meningkat di negara itu. Program Pangan Dunia PBB memperkirakan lebih dari 75 persen populasi Sudan Selatan membutuhkan bantuan pangan. Tim MSF menyaksikan peningkatan yang mengkhawatirkan dalam tingkat kekurangan gizi akut sedang hingga parah. Antara Januari hingga September tahun ini, lebih dari 4.200 anak dirawat karena malnutrisi di seluruh fasilitas medisnya di Sudan Selatan.

“Sebelum banjir, kami biasa bercocok tanam dan beternak, tapi sekarang semua sapi mati karena banjir dan lahan yang kami gunakan untuk bercocok tanam sudah tidak ada lagi,” kata Tut Chuol, kepala sub kepala Pahkor di Kabupaten Fangak yang seluruh desa mengungsi akibat banjir. “Sekarang tidak ada makanan – kami hanya makan teratai. Jika tidak ada solusi yang ditemukan, kami akan mati,” tambahnya.

Karena tidak ada tempat lain untuk pergi, puluhan ribu orang terpaksa tinggal di kamp-kamp pengungsian. Kurangnya tempat berlindung, air minum yang aman dan fasilitas sanitasi di kamp mengakibatkan wabah penyakit menular dan ditularkan melalui air serta risiko kesehatan lainnya. Hasilnya adalah bencana kemanusiaan, bagi populasi yang sudah terlalu banyak menanggungnya.

Meskipun negara ini sekarang memasuki musim kemarau, tampaknya tidak ada penangguhan hukuman di cakrawala. Dampak yang menghancurkan dari hilangnya tanaman dan ternak diperkirakan akan mengakibatkan meningkatnya angka kekurangan gizi. Dan dengan mayoritas penduduk negara itu adalah penggembala, ada juga peningkatan risiko penggerebekan ternak untuk mendapatkan kembali hewan yang hilang selama banjir, yang menyebabkan maraknya kekerasan antarkomunitas.

Terlepas dari kebutuhan kemanusiaan yang mendesak dan meningkat di Sudan Selatan, pemotongan bantuan internasional mengakibatkan berkurangnya respons terhadap orang-orang yang memiliki sedikit sumber daya dan sedikit ketahanan setelah mengalami guncangan berturut-turut dan berkali-kali. Tanggapan terhadap kehancuran akibat banjir jauh dari memuaskan. Organisasi kemanusiaan, badan-badan PBB, dan pemerintah harus mengambil langkah untuk mengatasi skala krisis dan kebutuhan yang sangat besar akan makanan, tempat tinggal, perawatan medis, dan kebutuhan dasar lainnya bagi orang-orang yang terkena dampak banjir. (rls/ar)

Exit mobile version