Akses Kemanusiaan Ke Barat Laut Suriah Harus Dipastikan

Akses Kemanusiaan Ke Barat Laut Suriah Harus Dipastikan
Saat musim dingin mendekat di barat laut Suriah, kondisi kehidupan yang sudah keras dari lebih dari dua juta orang terlantar menjadi semakin sulit untuk dihadapi. Orang-orang yang tinggal di kamp-kamp di seluruh wilayah menghadapi kemungkinan tenda bocor, jalanan penuh lumpur, dan suhu beku. Setiap kali hujan, jalan-jalan di kamp menjadi sungai lumpur, sehingga sulit bagi orang untuk meninggalkan tendanya, baik dengan berjalan kaki atau naik sepeda motor, untuk membeli bahan makanan, pergi bekerja atau berobat ke dokter. (Foto: Abdul Majeed Al Qareh/MSF)

AMMAN, Pelitajakarta.com – Médecins Sans Frontières (MSF) atau Doctors Without Borders meminta Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) untuk memperbarui dan memperpanjang resolusi lintas batas Suriah (UNSCR 2642) selama setidaknya 12 bulan, untuk memungkinkan kelanjutan pemberian bantuan kemanusiaan ke Suriah barat laut.

“Sementara kami mendesak dukungan yang berkelanjutan dan ditingkatkan untuk menanggapi kebutuhan yang meningkat, sangat penting untuk menjaga aliran bantuan tetap berjalan dan menghentikan krisis kemanusiaan yang berkepanjangan”, kata Francisco Otero y Villar, Kepala MSF untuk Suriah. “Jutaan orang akan memiliki akses yang jauh lebih sedikit ke makanan, air, dan perawatan kesehatan jika DK PBB gagal memperbarui resolusi lintas batas atau memperbaruinya kurang dari 12 bulan. Kegagalan untuk mempertahankan garis hidup kemanusiaan ini akan menyebabkan kematian yang dapat dicegah.”

Saat ini, Bab Al-Hawa adalah satu-satunya titik penyeberangan kemanusiaan terbuka ke barat laut Suriah di perbatasan dengan Turki. Untuk 4,4 juta orang yang tinggal di barat laut Suriah, bantuan lintas batas masih penting, karena tidak ada alternatif yang layak untuk mendapatkan bantuan vital ke daerah yang terlihat, dan 2,4 juta orang mendapat manfaat langsung setiap bulan.

Setelah 12 tahun perang, kebutuhan akan bantuan kemanusiaan dan perawatan medis di barat laut Suriah melebihi apa yang disediakan oleh organisasi kemanusiaan, bahkan dengan mekanisme lintas batas yang berlaku. Kapasitas mereka untuk memenuhi kebutuhan orang, khususnya makanan dan kesehatan, sedang dilemahkan oleh krisis ekonomi yang berkepanjangan, permusuhan, dan penurunan dana kemanusiaan secara umum selama bertahun-tahun.

Wabah kolera, yang telah menyebar di Suriah sejak September dan membahayakan nyawa ribuan orang, adalah ilustrasi terbaru dari krisis yang sedang berlangsung ini. Jika terjadi eskalasi pertempuran di utara Suriah, gelombang pengungsi baru akan tiba di barat laut negara itu, menambah beban kemanusiaan di wilayah tersebut.

Saat musim dingin mendekat di barat laut Suriah, kondisi kehidupan yang sudah keras dari lebih dari dua juta orang terlantar menjadi semakin sulit untuk dihadapi. Orang-orang yang tinggal di kamp-kamp di seluruh wilayah menghadapi kemungkinan tenda bocor, jalanan penuh lumpur, dan suhu beku. Setiap kali hujan, jalan-jalan di kamp menjadi sungai lumpur, sehingga sulit bagi orang untuk meninggalkan tendanya, baik dengan berjalan kaki atau naik sepeda motor, untuk membeli bahan makanan, pergi bekerja atau berobat ke dokter. (Foto: Abdul Majeed Al Qareh/MSF)

Pada bulan Juli, Dewan Keamanan memperbaharui resolusi tersebut hanya untuk enam bulan, menyusul banyak putaran diskusi setelah Rusia memveto perpanjangan satu tahun. Sayangnya, pemungutan suara penting di Suriah ini telah menjadi alat negosiasi politik. Resolusi tersebut akan dilakukan pemungutan suara lagi pada 10 Januari 2023, dan kemungkinan titik masuk kemanusiaan terakhir ke Suriah barat laut ini akan ditutup.

Jika Bab Al-Hawa ditutup, tingkat kerumitan baru akan diperkenalkan pada mekanisme pendanaan banyak organisasi kemanusiaan di wilayah tersebut. Kesinambungan pemberian bantuan di barat laut Suriah juga akan terancam. Banyak organisasi kemanusiaan internasional dan lokal yang beroperasi di wilayah tersebut mengandalkan dana gabungan yang terkait dengan resolusi lintas batas. Ancaman yang terus membayangi dari tidak diperbaruinya resolusi lintas batas DK PBB telah menciptakan celah bagi organisasi yang beroperasi di wilayah tersebut. Selain itu, kemampuan tanggap darurat juga terkait dengan kesinambungan pendanaan. Terlepas dari memburuknya situasi kesehatan, dan 1.84 juta pengungsi internal yang tinggal di kamp-kamp dan tempat-tempat informal – di antaranya 80 persen adalah perempuan dan anak-anak – organisasi non-pemerintah masih menghadapi kesulitan untuk menutupi dana yang mereka butuhkan.

Jika demikian, kapasitas organisasi kemanusiaan untuk memberikan bantuan di barat laut Suriah akan sangat terpengaruh. Ketidakpastian seputar reorganisasi akses ke Suriah barat laut ini akan menambah tekanan pada respons kemanusiaan yang ada dan memengaruhi skala dan kualitas bantuan medis yang ditawarkan. Sebagian besar pasokan kemanusiaan MSF ke Suriah barat laut pada tahun 2022 telah melewati Bab Al-Hawa.

“Mengubah cara kami mendapatkan bantuan ke wilayah ini memerlukan biaya, dan itu akan berdampak pada cara organisasi lain merespons,” kata Francisco Otero y Villar. “Itu berarti rumah sakit akan ditutup karena mereka tidak dapat membayar orang yang bekerja di sana, dan klinik serta pusat kesehatan akan dijalankan tanpa obat-obatan dasar seperti insulin.”

Sampai saat ini, penyeberangan Bab Al-Hawa tetap menjadi cara tercepat, paling efektif, transparan, dan paling murah untuk mendapatkan pasokan bantuan ke barat laut Suriah.

“Penyediaan perawatan medis yang tidak memihak harus dijamin di mana pun dibutuhkan,” kata Otero y Villar. “Tidak ada pilihan. Bab Al-Hawa harus tetap buka.” (rls/ar)